[HONG KONG - CINA - MACAU] BACKPACKING KE 3 NEGARA GAK PAKE RIBET!


Disclaimer:
Karena tahun lalu belum ada niatan nulis blog, mohon maaf kalau fotonya kurang bagus, kurang banyak atau bahkan gak sesuai.

Apa yang ada di pikiran kalian kalo denger kata backpacking? Apakah jalan-jalan harus selalu 'sengsara'? Numpang di mobil orang? Ngirit makan sekali sehari? Kalau menurut saya, backpacking gak harus menyiksa diri sendiri, lebih ke easy going dan punya pace cepet buat pindah-pindah kayak kutu loncat tapi tetep hemat budget dan nyaman. Apakah backpacking harus pakai ransel besar? Nih saya ceritain pengalaman saya backpacking pakai koper ke Hongkong - Cina - Macau tahun 2017 lalu. Tulisan ini akan hanya fokus gimana caranya ke Cina dan Macau yang dirasa ribet padahal gak sama sekali 😉

Perjalanan di awal tahun 2017 saya dimulai dari Hong Kong dengan tujuan sebenarnya pengen mewujudkan cita-cita ke Disneyland yang sudah jadi impian sejak lama. Dengan bermodalkan tiket promo dari Singapore Airlines, akhirnya saya beli tiket pp CGK - HK dengan hanya sekitar 2 jutaan aja dan tiket disneyland dengan harga 900 ribuan yang sudah dibeli di Indonesia.

Untuk nginep di Hong Kong saya memilih tinggal di apartemen yang dapat disewa lewat Airbnb, karena jumlah pasukan lebih dari 4 orang. Apartemen di sini pun kecil-kecil banget, tapi senengnya saya bisa dapat apartemen yang letaknya persis di Ladies Market. Mau belanja tinggal turun deh! Belum coba Airbnb? Klik gambar di bawah dan dapetin free credits IDR 460.000 pas kamu sign up + booked!


Pro tips Hong Kong: 
  • Beli tiket Disneyland di Indonesia karena biasanya website travel kayak Tra*eloka atau Kl*ok punya diskon yang oke. Hal ini juga bertujuan biar kalian gak antri dan buang waktu saat beli tiket on the spot.
  • Bawa cabe bubuk atau garem saat travelling ke Hong Kong, karena rata-rata masakan di sini rasanya cuma tawar dan gak berasa apa-apa.
  • Kalau belanja di Ladies Market, jangan tanya harga kalau gak niat beli. Penjual di sini agak agresif dan bakal ngejar terus kalau kita udah sekali nanya. Pokoknya sampe kita merasa terganggu dan akhirnya beli deh. Kalau udah niat, tawar dulu harganya 3x lipat lebih murah, karena biasanya mereka akan naikin dikit biar kita beli. Inget kan jurus tinggalin toko kayak belanja di Mangga Dua? Keluarin deh di sini!
  • Kalau waktu kunjungan kalian di Hong Kong lumayan lama, jangan lupa isi kartu Octopus yang berguna untuk pembayaran kereta. Kalian gak perlu ribet beli tiket di setiap stasiun yang biasanya ramai. Tinggal tap-tap-tap aja deh.

Setelah 3 malam di Hongkong, saya memutuskan buat langsung aja cuss ke Cina soalnya batal ke Ngong Ping 360 yang lagi tutup karena alasan renovasi. Untuk daerah Cina yang saya singgahi kali ini adalah Shenzhen yang ditempuh kurang lebih 1 jam-an dari Hongkong. Untuk pergi ke sana, kalian bisa naik MTR dari Hum Hom Station dan pilih line menuju Lo Wu. Sesampainya di stasiun MTR Lo Wu kalian bisa berjalan menuju ke stasiun kereta di Shenzhen atau stasiun subway Shenzhen jalur 1 (Luo Bao Line). Gak usah takut buat bawa koper naik kereta, karena kereta yang dinaiki pun nyaman dan sepi kok. Saya memilih untuk nginep di hotel Best Western yang letaknya gak jauh dari stasiun, hal ini memudahkan buat saya yang bawa koper gede biar gak nyusahin banget geret-geret koper di tangga dan terowongan stasiun. Setahu saya sekarang ini Cina membebaskan visa untuk warga Indonesia, lho! Jadi, kalian pun gak perlu repot urus visa lagi di Indonesia, tapi kalau misal dibutuhkan visa, kalian bisa buat VOA alias Visa On Arrival saat sampai di stasiun Lo Wu yang hanya berlaku di Shenzhen dengan maksimal kunjungan 5 hari aja. Kalau saya sih dulu urus visa saat masih di Indonesia dengan biaya sekitar 400 ribuan biar gak repot.



Pro tips Cina: 
  • Seandainya kalian nginep di Best Western kayak saya, gak usah ambil paket kamar dengan sarapan, karena selain harganya lebih mahal belum tentu juga makanannya enak. Mending kalian sarapan di Sevel yang terletak di lobby deh! Uniknya, Sevel di sini jual makanan fresh kayak kwetiauw kuah, bubur ataupun sup asparagus yang bisa ditambahin toping dan bumbu sesuai selera. Harganya? Terjangkau banget sekitar 8 ribuan aja per porsinya. Kalau gak salah inget, makanan fresh yang dijual halal karena ada logo ditempel di kaca. Saat nginep di Best Western sini, saya ketemu banyak banget rombongan dari Indonesia, lho!
  • Di sekitaran stasiun Shenzhen banyak banget resto yang bisa kalian pilih buat makan malam atau makan siang. Untuk kamu yang gak bisa bahasa Mandarin disarankan buat makan di resto yang punya gambar menunya, jadi tinggal tunjuk-tunjuk aja deh 😛
  • Mumpung lagi di Cina, jangan lupa buat beli buah di pinggir jalan. Selain buahnya gede-gede dan seger, harganya pun murah. Yuk tetep sehat saat travelling!
  • Jangan baper kalo di Cina. Siapkan hati dan mental karena banyak banget orang yang suka semena-mena tanpa kata maaf. Gak usah dibales, karena mereka akan ngerasa biasa aja dan malah habisin tenaga kita marah-marah.
Di Shenzhen itu gak perlu lama-lama, gengs. Setelah berhasil ngunjungin Window of the World dan menghabiskan 2 malam di sana, saya langsung berangkat ke Macau naik kapal ferry. Untuk sampai ke pelabuhan She Kou, kalian bisa menggunakan metro alias kereta dan pindah ke Shekou Line dan berhenti di Shekou Port Station. Ambil keluar menuju Exit C dan kalian sampai deh di pelabuhan untuk langsung beli tiket. Untuk Macau ini sebenernya ada 2 pelabuhan; Macau Taipa dan Macau Maritime Ferry Terimal, tapi saya ambil tujuan ke Macau Taipa yang lebih deket. 



Kapal Ferry ini punya seat kayak kita beli tiket pesawat, lho! Ya tapi mon maap kalo di Cina sih seat beginian gak berlaku buat warganya, jadi kalian tinggal duduk aja di tempat yang kalian mau dan suka. Waktu yang ditempuh dari Shenzhen ke Macau hanya sekitar 1 jam-an kok dan kalian bakal dapet segelas air putih dingin biar tenggorokan gak kering.



Pro tips Macau: 
  • Kalau kalian bawa koper kayak saya, jangan lupa bawa pembungkusnya yang berbahan plastik. Semua koper bawaan yang diangkut ke Macau akan diletakkan di luar dan berkemungkinan besar kecipratan air laut yang bikin koper jadi basah kuyup.
  • Untuk beli tiket pulang dari Macau, mendingan langsung pilih rute ke Hong Kong International Airport (HKIA) dengan naik kapal bernama Cotai Water Jet. Hemat waktu!
  • Saat keluar dari Taipa, jangan buru-buru naik taksi soalnya banyak banget bus gratis yang disediakan oleh casino atau hotel. Tinggal naik aja yang lewat hotel kalian atau kalau gak nginep, naik aja bus casino manapun dan nanti tinggal jalan kaki buat jalan-jalan
  • Gak usah nukerin mata uang macau alias Macanese Pataca karena mereka menerima pembayaran dengan mata uang China (Chinese Yuan) atau mata uang Hong Kong (Hong Kong Dolar). Kalian tinggal bandingin aja mana yang lebih murah kalo di-rate.
  • Kalau punya budget lebih, saya sarankan untuk coba nginep di salah satu hotel mewah tapi gak mahal kayak Venetian Macau. Kenapa murah? Soalnya Venetian udah cukup 'tua' dibandingin sama hotel lainnya, tapi fasilitas masih keren dan layak dicoba kok. Pembahasan hotel Venetian bisa cek di sini ya! 😋
Nah mungkin itu aja sih beberapa tips yang bisa saya share kalau kalian ada rencana buat pergi ke 3 negara ini. Gak usah pakai tour deh. MAHAL! Kalian bisa kok pergi sendiri gak pake ribet plus juga nambah pengalaman baru. Sejujurnya, ingatan saya udah mulai sedikit ilang-ilang nih pas nulis ini. So, saya butuh bantuan kalian buat tinggalin COMMENT di bawah ya biar saya inget apa aja sih yang ketinggalan di-share 😅 [Chrissila Jessica]

Comments

Popular Posts