Rekomendasi Hotel Staycation Jakarta Part. 1

Nggak sangka ternyata saya hampir vakum hampir setahun nggak nulis 😱 Mungkin saya, kamu, dan kita semua nggak jauh beda untuk menyesuaikan diri selama setahun ini. Bingung mau apa, harus apa, mulai dari mana, next mau kemana, dan segala pertanyaan pasti muncul. Bahkan sampai saat ini belum ada jawabannya toh? 2020 bukan tahun yang ringan, banyak banget hal yang harus kita lewati dan mau nggak mau harus bertahan. Saat 2021 tiba pun, saya nggak punya resolusi selain berdoa agar saya bisa lebih kuat mental buat hadepin tahun ini dan setelah-setelahnya. Saya pun nggak berani buat bikin rencana apa-apa dan berekspektasi terlalu tinggi karena kita nggak tahu ada "batu" apa lagi di depan. Ya, setidaknya kita semua bisa bertahan sampai sejauh ini ya. Hebat!

Ngomongin 2021, apa yang paling kalian kangen? Kalo saya tentu saja travelling dan jalan-jalan, pasti kalian juga kan? Semenjak akhir tahun 2020 kemarin akhirnya saya punya kegiatan baru yaitu hunting promo hotel di Jakarta biar bisa hotel-hopping alias staycation. Awalnya sih cuma buat iseng dan refreshing aja, eh nggak tahunya malah jadi rutinitas wajib tiap bulan. Walaupun sebenernya nggak disarankan buat keluar-keluar ya, kegiatan ini bisa dibilang tanggung jawab masing-masing dan sudah harus siap konsekuensinya.

Setiap nginep, saya jadi rajin buat reviewnya di Tiktok. Lumayan, saya jadi produktif dan punya motivasi lagi untuk memulai planning apa aja yang bisa saya lakukan. Nah, daripada review saya mentok di video 1 menit, saya akan membagikan review beberapa hotel lewat media lain, yaitu tulisan. Semoga review saya di bawah ini bisa membantu kalian yang mau staycation

Sari Pacific, Jakarta

Hotel ini letaknya ada di Thamrin dan deket banget sama Grand Indonesia. Nah mereka punya kamar yang baru aja direnovasi dengan nama Grand Deluxe Room. Grand Deluxe Room ini cuma ada di lantai 8, jadi semua kamar di lantai ini sudah direnov dengan design minimalis dan modern. Kamar lainnya di lantai lain masih tetap sama, kamar tua dengan dekorasi jadul + sprei rumbai yang belum diupdate. Pertama kali menginjakkan di lobby, otak saya mikir "hotel orang kaya 80an nih". Kebayang kan marmer oranye sisa-sisa kejayaan di tahun 80-90an? 🤣 Waktu itu saya dapet rate 700 ribuan per malam dari Traveloka. Harga normal seharusnya 1 juta keatas. Sangat lumayan.

Pertama kali saya datang ke sini sepertinya Agustus 2020 dan protokol kesehatannya masih sangat ketat. Paling penting sih ngukur suhu ya di dahi bukan di tangan. Untuk kamarnya nggak begitu luas tapi cukup buat 2-3 orang karena kasurnya king size. Paling seru adalah televisinya yang super gede dengan tipe terbaru. Sumpah, ini enak banget buat nonton dan waktu itu saya bawa Nintendo Switch dan bisa disambung ke sana. Puas! 

Kalau di Traveloka, tulisan kamar baru ini punya bathtub. Sayangnya pas saya konfirmasi nggak semua kamar punya bathtub tapi bisa request tapi juga tergantung ketersediaan 😪 Jadinya kemarin saya nggak dapet juga tuh kamar dengan bathtub, tapi nggak apa-apa soalnya kamar mandinya bagus dan sudah dimodifikasi kayak hotel jaman sekarang dengan marmer gelap + kaca transparan besar yang langsung ngadep ke kemar. Tenang aja, bisa ditutup kok ada remote-nya.

Karena waktu itu masih ketat PSBB, sarapan cuma bisa diantar ke kamar. Kurang variatif sih tapi rasanya cukup enak terutama sosis dan baconnya. Lainnya yah so-so. Dari pengalaman di atas, bisa disimpulkan kalau;

  • Kamar 8/10
  • Sarapan 8/10
  • Service 8/10
  • Lokasi 8,5/10
  • Prokes 8/10
Review lengkap? Klik di sini

Four Seasons - Jakarta

Mewah betul ya? Betul. Waktu itu dapet rate 1,6 juta dari Traveloka tanpa sarapan. Sebenernya pengen coba aja semewah dan se-wah apa sih hotel ini? Ternyata lobinya nggak gede-gede amat lho! Dekorasinya tuh ala-ala Eropa yang mewah dengan chandelier dan juga ceiling yang tinggi. Oh nggak lupa, pilar-pilar! 

Yang saya suka dari kamarnya tuh gedeeee banget dan ada ruang terpisah semacam living room yang dilengkapi dengan sofa, meja kerja, dan TV. Living room ini ada pintunya yang bisa dibuka tutup, kalo misal lagi ada temen main dan nggak mau kelihatan kamar tidurnya tinggal ditutup aja. Dekorasi kamarnya tetap dibuat ala-ala Eropa yang agak jadul dengan wallpaper bunga dan juga aksen di dinding dan pintunya. Kamar didominasi warna putih, jadi kalau buat foto-foto sangat terlihat clean. Namun, sangat disayangkan view kamar bukan city view melainkan pemandangan kesenjangan sosial alias penduduk di sekitar sungai. Plus, suara adzan subuh sangat keras dan bocor sampai ke kamar. Jadi, kalian sebaiknya request untuk minta kamar di lantai agak tinggi dan juga menghadap ke city view.

Satu hal lagi yang paling menakjubkan adalah kamar mandinya yang luas banget yang nyambung sama walk-in-closet. Kalo kata adek saya nih badan keburu kering cuma jalan ambil anduk saking luasnya 😂 Kamar mandinya dilengkapi dengan bathtub dan shower, nah toiletnya dibuat terpisah jadi nggak ada pemandangan kloset saat mandi. 

Amenitiesnya lengkap banget dan dikasi 1 pouch isinya antiseptik mulai dari tissue sampai juga hand sanitizer. Tapi, menurut kita servicenya kurang banget dan bahkan misinformasi. Saat check in, staff ngasih tahu saya bahwa ada promo breakfast seharga 300ribuan++. Saya pikir okelah ya segitu dan kita pikir juga untuk 2 orang karena biasanya breakfast itu kan untuk 2 orang dalam 1 kamar. Sebelum saya pesan, saya pastikan dulu nih lewat telepon dan juga room service lewat WA. Mereka bilang harga 300++ bener kok untuk 2 orang dan saya bisa pilih 2 menu, lalu saya memutuskan buat memilih Chinese Breakfast dan juga American Breakfast. Saat makanan datang, bener-bener heboh karena banyak banget variannya. Secara kita membandingkan dong sarapan di Sari Pacific cuma dikasi 1 piring, lah ini 1 meja penuh. Dari rasa sih udah luar biasa deh enak banget nggak usah ditanya, apalagi rasa pastry-nya wow banget enak! 

Tapi, setelah checkout dari hotel sekitar seminggu tagihan kartu kredit datang sekitar 600ribu++ untuk sarapan kemarin di Four Seasons 😌 Tapi saya juga nggak menyalahkan staffnya sih, mungkin saya juga yang rada bolot. Sejujurnya, pengalaman saya di hotel mewah ini nggak gimana-gimana amat bahkan agak kurang. Bayangin, saya nggak bisa tidur di hotel sebagus ini. Entah, kurang nyaman aja.
  • Lokasi 7/10
  • Kamar 9,5/10
  • Breakfast 9/10
  • Kolam renang 7.5/10 (kecil kolamnya tapi bisa ngadem di bale-bale)
  • Service 8.5/10
  • Prokes 8/10
Review lengkap klik di sini

Grand Hyatt - Jakarta

Mungkin dari semua pengalaman saya nginep di hotel yang so-called mewah ini, Hyatt paling berkesan dan paling saya suka. Service-nya sih luar biasa juara dan yang paling nyenengin ngukur suhu badan kita di dahi bukan di tangan. Bravo tim Grand Hyatt!

Dari segi lokasi nggak usah ditanya ya karena bener-bener di pusat Jakarta bahkan bisa langsung nembus ke Plaza Indonesia. Nggak usah deh itu pake ribet go-food-in makanan karena tinggal turun aja buat makan atau sekadar ke supermarket. Kamarnya gede dan kemarin view kamar kita langsung menuju ke kolam renang sekaligus bagian belakang Grand Indonesia. Amenitiesnya tuh lengkap dan tersedia berbagai gelas dan cangkir.

Walaupun hotel lama, Grand Hyatt tetap ter-maintain dengan baik, mulai dari touchless button di lift sampai automatic recognition di dalam kartu saat mau naik ke lift. Satu hal yang paling kentara adalah saat masuk ke kamar nggak bau ruangan lama. Paham gak sih? 😂 Saya suka banget sama kolam renangnya karena lumayan luas dibandingkan dengan hotel-hotel sebelumnya. Kalian nggak perlu reservasi saat ingin berenang kok, tinggal turun aja. Kalau semisal ramai katanya sih petugas akan membatasi kok. 

Kemarin saya dapet rate di angka 700ribuan per malam tanpa sarapan. Saat checkin, kita ditawarin mau nggak untuk upgrade di kamar terbaru mereka cuma nambah 500 ribu saja. Karena saya dan teman saya pelit, kita cukup deh di kamar standar. Kamar standar aja oke menurut saya gimana yang udah upgrade ya 🤔 Lalu, berapa nilai yang akan kita kasih?
  • Lokasi 9/10
  • Service 10/10
  • Fasilitas 9,5/10
  • Kasur 8/10
  • Kolam renang 8.5/10
  • Prokes 8.7/10
Mau balik lagi? Mau banget! Naik dikit nggak apa-apa deh dan penasaran pengen cobain breakfast-nya. Review lengkap lewat video? Klik di sini.

JW Marriott - Kuningan, Jakarta

Terakhir, ada JW Marriott di daerah Kuningan yang jaman dulu sih mewah banget. Ekspektasi saya juga mewah dengan rate 1.3 juta per malam. Sayangnya, menurut saya hotel ini paling nggak berkesan dalam pengalaman saya sebagai pengamat asbun hotel bintang 5.

Lobi-nya gede banget ya tipikal orang kaya awal 2000-an dengan marmer orens yang jaman dulu duh keren banget. Nah, kamarnya ini yang jadi masalah buat saya karena bau kamar lama. Baunya kayak kamar jaman dulu saat kita pergi ke luar kota bareng keluarga pas kita masih piyik. Bau ruangan lama alias bau nostalgia. Asbun kan. Tapi saya yakin kalian paham. View kamar kita juga langsung ke kolam renang, tapi nggak nyangka sih hotel mewah begini kolamnya kecil amat.

Saya tergoda dengan promo BCA Pay 1 for 2 untuk dinner buffet di Sailendra. Seorang jatuhnya gak sampai 200.000 dengan makanan yang beragam. Soal rasa? Meh 😐 Namun, ada 1 hal yang menurut saya sangat juara di JW Marriott yaitu bantal dan kasurnya. Buset enak banget! Kalian kebayang nggak sih bantal yang kalo diteken nanti dia balik lagi secara perlahan? Nah, bantalnya seempuk itu dan sepertinya isinya bulu angsa grade bagus. Mulai sok tau. Kasurnya juga empuk banget bener-bener rasanya nggak mau bangun tidur. Mungkin kalo tujuan kalian cuma buat istirahat dan bobo-bobo cantik, bisa pilih JW Marriot yang kasur sama bantalnya berkualitas banget. Mungkin mahal karena mereka invest di bantal dan kasur. Naon. Berapa nilai rata-rata yang kita kasih?
  • Lokasi 8/10
  • Kamar 7/10
  • Makanan 7/10
  • Service 7.5/10
  • Kasur + bantal 1000/10
  • Fasilitas 7/10
  • Prokes 8/10
Review lengkap lewat video klik di sini

Sudah ya, itu dulu aja rekomendasi hotel bintang 5 yang sudah saya inapi saat pandemi ini. Part 2 saya akan bahas rekomendasi hotel budget untuk kaum mendang-mending.


Comments

Popular Posts