Rekomendasi Hotel Staycation Jakarta Part 2

Kalau di part 1 adalah hotel mewah di atas 700 ribuan semua, nah kali ini saya akan merekomendasikan hotel budget yang masih pas di kantong tapi pelayanannya sangat menyenangkan. Disclaimer dulu nih kalau pengalaman setiap orang bisa beda-beda ya dan saya akan mereview sesuai dengan pengalaman saya saja. 

Morissey Hotel - Wahid Hasyim


Sebenarnya Morissey ini bisa dibilang agak beda sama hotel lain, karena kamarnya lebih mirip sama kamar apartemen studio lengkap dengan dapurnya. Mulai dari harga, kemarin saya dapet harga cuma 585.000 di tiket.com. Kalau normal biasanya Morissey dibanderol dengan harga 700ribuan per malam. Harga 585.000 ini sudah include sarapan untuk 2 orang, jadi bisa dibilang ini super best deal!

Dari segi lokasi, Morissey cukup strategis karena bisa jalan kaki sampe Sarinah bahkan ke Sabang atau bisa lanjut ke Grand Indonesia atau Thamrin dan sekitarnya. Lanjut ke kamarnya, saya suka banget sih karena spacious dan juga vibesnya kayak loft di Manhattan gitu yang temboknya batu-batu dilengkapi dengan lampu yang agak remang. Sayangnya, jendelanya kecil banget jadi menurut saya sih penerangan kamarnya cukup kurang dan kalau malem jadi agak gelap. Kemudian, kamarnya kurang kedap suara sehingga langkah kaki dari atas atau sebelah kamar bener-bener kedengeran.

Di kamarnya ini ada dapur kecil lengkap dengan peralatan masaknya, tapi sayang nggak ada bumbu masak atau sabun cuci piring. Disarankan banget kalau kamu mau menggunakan dapur harus beli dulu atau bawa dari rumah. Kemarin saya coba untuk masak pasta dan ternyata baunya nggak nempel sama sekali padahal awalnya udah insecure dengan ruangan segini kalau masak pasti baunya akan nyebar eh turns out fine-fine aja sih.

Nah, masuk ke breakfast ternyata menunya variatif banget banget dan rasanya enak lagi! Tapi sayangnya nih sistemnya kurang baik karena tempat makannya kecil tapi tidak dibatasi atau diberikan waktu tiap orangnya. Jadinya tuh pas pagi kita turun buat makan ya bejubelan semua tumpah blek di lobi. Oh ya, untuk sarapan mereka nggak punya tempat khusus kayak resto gitu jadinya letaknya di lobi depan resepsionis. Nah, untuk mengatasinya, mereka menggunakan ruangan meeting di lantai 2 namun nggak semua menu bisa dibawa ke atas, tetep lebih banyak di bawah. Menunya apa aja sih? Pastinya ada prasmanan dengan menu nasi-nasi + lauk, toast + pastry, yoghurt, cheese platter, omelette, cereal, bahkan ada sushi, popcorn, ice cream, dan juga cotton candy. Grande nggak tuh!

Terakhir, Morissey punya satu ciri khas yaitu infinity pool ala-ala di area roof top mereka. Roof top mereka jujur nyaman banget buat ngadem-ngadem atau berjemur sambil ngobrol-ngobrol. Kolam renangnya sebenarnya nggak besar-besar amat cuma kemarin kebetulan lagi sepi jadi bisa cipak-cipuk beberapa menit. Kalau mau berenang, jangan lupa untuk booking terlebih dahulu karena mereka akan membatasi tamu di dalam kolam renang.

So far saya senang banget sih nginep di sini apalagi servicenya nggak kalah sama hotel bintang 5. Nggak pakai request, saya langsung dikasih kamar buat early checkin + dikasih welcome drink & snack. Keren. Kesimpulannya adalah:
  • Kamar 8/10
  • Sarapan 9/10
  • Service 9/10
  • Lokasi 8/10
  • Prokes 8/10
  • Kebersihan kamar 7/10
Review lengkap? Klik di sini.

Aloft Hotel - Wahid Hasyim

Pengalaman yang saya ceritakan ini sebenarnya pengalaman saya pada akhir 2020 lalu ya sehingga saya nggak tahu apakah ini masih relevan di tahun 2021 sekarang ini, jangan lupa untuk research lagi! Aloft masih dalam lokasi Wahid Hasyim dan beda beberapa langkah dari Morissey. Aloft punya harga yang jauh lebih murah sekitar 400 ribuan aja. Lobinya lucu tapi nggak begitu besar dengan style yang youth banget. Di Lobinya ada bilyard, tapi semenjak pandemi mereka tidak memperbolehkan fasilitas ini untuk menghindari kerumunan.

Untuk kamarnya luas banget dengan kasur king yang cukup luas. Jendelanya pun juga cukup luas dengan pemandangan ke Monas. Sayangnya nih penerangan di kamar bener-bener kurang, jadinya pas matahari tenggelam bener-bener gelap nggak nyaman di mata.

Fasilitas di sini ada gym yang nggak begitu besar tapi cukup buat workout mengisi waktu luang, tapi kolam renangnya sih kecil banget dan letaknya agak nempel sama tembok rumah orang. Jujur nggak nyaman banget buat berenang dan merasa keadaan kolam renang di hotel ini kayak "yang penting ada aja". Sarapan yang ditawarkan juga nggak begitu banyak tapi rasanya lumayan dan ditempatkan di resto mereka bernama Nooks.

Kesimpulannya gimana?
  • Kamar 7/10
  • Sarapan 7/10
  • Service 7,5/10
  • Lokasi 8/10
  • Prokes 7/10
  • Kebersihan kamar 8/10
  • Penerangan 6/10
Review lengkap? Klik di sini.

Ibis Styles - Tanah Abang

Nah, ini salah satu hotel yang terkenal Instagram-able banget karena warna-warni dan furniture yang futuristik. Kemarin saya dapet harga 300 ribuan aja tapi tanpa sarapan kalo nambah pun mahal banget dan sebenarnya agak nggak worth it. Mendingan gojekin bubur aja, gengs! On serious note, kemarin saya beneran gojekin bubur dekat situ namanya Bubur Wempi enak deh pake telur setengah mateng!

Oke, balik ke hotel. Sebenernya pembagian harga kamar tuh agak aneh dan sampe sekarang saya masih nggak paham. Masa sih harga kamar dibedakan yang ada wifinya dan nggak ada wifinya? Saya pikir fasilitas wifi di kamar hotel sudah merupakan salah satu basic needs kayak amenities? Desain kamarnya memang artistik dengan ada mural di temboknya serta furniture yang memang kekinian. Salah satu kelebihan dari hotel ini adalah di kamarnya ada guling. Iya, guling! Sebagai orang Indonesia saya sih nggak bisa kalau nggak pakai guling saat tidur, jadi guling adalah amenities paling keren yang disediakan.

Sebenarnya, saya punya pengalaman agak nggak enak saat menginap di sana. Awalnya kamar saya pintunya nggak bisa dikunci + televisi mati dalam beberapa menit padahal nggak ada timernya. Akhirnya, saya nelpon teknisi untuk memeriksa dan memperbaiki yang rusak. Nah, sayangnya nih teknisi ini bener-bener utak-atik lebih dari setengah jam bolak-balik, sehingga agak mengganggu jam istirahat saya. Mereka pun kekeuh untuk benerin saat itu juga tanpa memberikan estimasi kapan selesai. Sampai akhirnya, saya minta pindah kamar dan baru deh beberapa menit kemudian resepsionis datang membawakan kunci baru. Tapi, pas saya mau beresin barang-barang saya untuk pindah kamar si teknisi masih kekeuh mau benerin yang rusak-rusak. Apa nggak bisa nanti aja gitu? 😭😭

So far, menurut saya nggak ada yang spesial banget dari hotel ini selain konsepnya yang warna-warni dan cocok untuk tempat photoshoot. Kesimpulannya?
  • Kamar 7/10
  • Service 7/10
  • Lokasi 7/10
  • Prokes 7/10
  • Kebersihan kamar 7/10
Review lengkap? Klik di sini

Ashley Hotel - Sabang

Nah ini nih lokasinya bener-bener strategis dan harganya murah meriah, cuma 400 ribuan saja! Kalau kamu liat di Google Maps Ashley ini ada 2, yaitu Ashley Sabang dan Ashley Wahid Hasyim. Nah, kalo yang ini Ashley Sabang yang letaknya persis di depan Claypot Popo. Lokasinya beneran enak banget di tengah-tengah Sabang, tinggal keluar udah banyak jajanan dan makanan. Apalagi nih kalau malem makin rame makin seru!

Ashley Sabang ini punya konsep ke-eropa-eropa-an gitu loh, jadinya pas kamu masuk ke lobi bakal ketemu chandelier gede serta pajangan bunga-bungaan yang parisian sekali. Untuk kamarnya nggak begitu besar tapi sangat nyaman dilengkapi dengan jendela besar yang langsung masuk matahari. Saya suka banget sama kamar hotel yang jendelanya besar-besar. Kalau boleh jujur, desain kamarnya ini tuh KW-annya Four Seasons gitu jadi suka banyak yang photoshoot karena emang bagus. 

Fasilitas di sini memang nggak ada kolam renang, tapi ada gym yang lumayan lengkap peralatannya. Nah, pas sarapan tuh kita cuma dikasih bento yang kalau buat saya menunya nggak sarapan banget. Bentonya isi nasi, kacang panjang, ayam opor, dan buah. Kesimpulannya?
  • Kamar 7,5/10
  • Service 8/10
  • Lokasi 9/10
  • Prokes 7/10
  • Kebersihan kamar 8/10
  • Sarapan 6,5/10
Review lengkap? Klik di sini.

Artotel - Thamrin

Mungkin bisa dibilang kalo Artotel Thamrin ini adalah The OG kamar artsy sejak beberapa tahun lalu ya. Lokasinya enak banget di sebelah Sarinah yang sebelahnya persis sama Bakmi GM dan Total Buah. Kamarnya keciiiil banget dengan mural khas yang tiap kamarnya punya gambar berbeda. Jendelanya juga kecil bener sampai-sampai sinar matahari juga susah masuk.

Hal yang lebih parah penerangan di kamar pun super minim lebih parah dari Aloft. Jam 6 sore rasanya udah kayak jam 10 malem, gelap banget! Saya nggak tahu semua kamar emang begini atau saya aja sih yang dapet kamarnya kurang terang. Salah satu amenities yang menarik di kamarnya adalah mesin Nescafe Dolce Gusto yang bisa kamu pakai buat bikin kopi, tapi nggak ada kettle air panas sehingga kamu harus minta ke resepsionis. 

Nah, ada juga nih kejadian kurang menyenangkan saat saya menginap di sana. Mereka tidak memberikan refill air mineral di kamar. Jadi, saat itu sekitar jam 9 malam saya kehabisan air mineral dan saat PSBB, toko di sekitar situ sudah tutup sejak jam 8 malam. Saat saya telepon ke resepsionis minta air mineral, mereka mengatakan bahwa tidak bisa merefill air mineral. Akhirnya ya sudah saya dengan terpaksa masak air keran dengan kettle 😑 

Selain itu, suara dari bar yang ada di rooftop mereka ini lumayan masuk ke dalam kamar. Jedag-jedug musik dari atas kedengeran banget padahal kamar saya di lantai bawah saat itu. Tapi semuanya diobati dengan sarapan yang cukup enak. Karena saat itu lagi ketat banget PSBB, sarapan diantar ke kamar. Menunya memang cuma 1, american breakfast gitu. Rasanya nggak mengecewakan lho! Omelette-nya enak juga. So far, kesimpulannya gimana?

  • Kamar 6/10
  • Service 6,5/10
  • Lokasi 9/10
  • Prokes 7/10
  • Kebersihan kamar 7/10
  • Sarapan 7,5/10
Review lengkap? Klik di sini

Segitu aja kali ya part 2, nanti kita sambung di part 3 karena saya masih akan berkelana menjajal hotel-hotel seru di sekitaran Jakarta. See you dan selamat staycation! (Chrissila Jessica) 

Comments

Popular Posts